RSS

Kekerasan Terhadap Muslim Meningkat di Amerika

02 Jan

02-01-2013 10-26-48

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK — Pasca tragedi 11 September, masyarakat Muslim di Amerika memang kerap dijadikan sasaran kebencian.

Yang terbaru terjadi pada akhir Desember kemarin. Dikutip dari Aljazeera, Rabu (2/2), imigran asal India bernama Sunando Sen didorong ke jalur kereta bawah tanah dan tewas setelah terkena hantaman kereta yang lewat.

Teman satu rumah Sen, sesama imigran India, MD Khan mengungkapkan, Sen sudah menganggap New York sebagai rumahnya. Sen juga memiliki bisnis sendiri untuk menyambung hidupnya di The Big Apple.

Sehari setelah kejadian itu, kepolisian New York menangkap Erika Menendez yang menjadi pelaku kejahatan brutal tersebut. Menurut wanita berusia 31 tahun ini, kebenciannya pada umat Islam sudah terbentuk sejak kejadian 9 September.

“Saya selalu menyerang umat Muslim setelah kejadian itu,” ujarnya.

Padahal, Sen yang Erika bunuh juga bukan seorang Muslim. Menurut Erika, ia menyerang Sen hanya karena ia berkulit cokelat dan terlihat jelas bukan berasal dari Amerika.

Tidak hanya di kalangan masyarakat, politisi Amerika juga kerap menjadikanm Muslim sasaran kebencian yang diungkapkan melalui pidato atau kampanye.

Perwakilan dari Partai Republik, Joe Walsh kerap menyebarkan kebencian terhadap warga Muslim. Dalam kampanyenya, Walsh selalu menyebutkan orang Muslim selalu berusaha membunuh orang Amerika setiap hari.

Redaktur: Setyanadivita Livikacansera

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 2, 2013 in Serba-Serbi

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: