RSS

Umpama Berjalan Pada Suatu Musim Panas

11 Jan

PADA suatu hari Umar al-Khattab r.a menemui Nabi s.a.w di rumah baginda, lalu Umar mendapati baginda sedang berbaring di atas hamparan tikar usang yang di bahagian tepinya telah lapuk.

Tikar itu membekas di bahagian belakang (belikat) baginda, bantal yang keras membekas pula di bawah kepala baginda, dan kulit yang telah disamak membekas juga di kepala baginda.

Di salah satu sudut bilik itu terdapat gandum sekitar satu gantang. Di bawah dinding, terdapat qarzh (sejenis tumbuhan untuk menyamak kulit).

Maka, air mata Umar r.a. berlinangan dan ia tidak berdaya menahan tangis disebabkan kehibaan dengan keadaan Nabi s.a.w yang disaksikannya itu.

Lalu Nabi s.a.w bertanya sambil melihat air mata Umar. yang berlinangan itu, “Apa yang membuatmu menangis, wahai Ibnu Khattab?”

Umar menjawab dengan kata-kata yang bercampur-aduk dengan air mata dan perasaannya yang terharu, “Wahai Nabi Allah, bagaimana aku tidak menangis sedangkan tikar ini membekas di belikat kamu, sedangkan aku tidak melihat apa-apa di dalam almari kamu? Para ketua dan pembesar duduk di atas tilam daripada emas dan daripada baldu dan sutera, dan dikelilingi buah-buahan dan sungai-sungai, sementara kamu adalah Nabi dan manusia pilihan Allah!”

Lalu Nabi s.a.w menjawab dengan senyuman, “Wahai Ibnu Khattab, kebaikan mereka dipercepatkan datangnya, dan kebaikan itu pasti terputus. Sementara kita adalah kaum yang kebaikannya ditunda hingga hari akhir nanti. Tidakkah engkau rela jika akhirat untuk kita dan dunia untuk mereka?”

Umar menjawab, “Aku rela.” (Riwayat Hakim, Ibnu Hibban, dan Ahmad)

Dalam riwayat lain disebutkan: Umar berkata, “Wahai Rasulullah, sepatutnya kamu menggunakan tikar yang lebih lembut daripada tikar ini.”

Lalu, Nabi s.a.w menjawab dengan merendah diri, “Apa urusanku dengan dunia? Perumpamaan diriku dengan dunia itu tidak lain seperti orang yang berjalan pada suatu hari di musim panas, lalu ia berteduh di bawah sebatang pohon, kemudian ia akan pergi dan meninggalkannya.” (Riwayat Tirmidzi)

Source : http://www.dakwah.com.my

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 11, 2013 in Kajian Islam

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: